Belum dapat yang anda cari? Coba ketik disini, kali aja dapat.....

| 0 comments ]













Ilustrasi Konsili Cermont, pencetus perang salib


Penyebab atau latar belakang paling utama dari dicetuskannya perang salib oleh paus Urbanus II adalah adanya permintaan kerajaan Romawi timur (Bizantium) untuk membantu mereka mengatasi serangan dari dinasti Turki Seljuk. Dalam postingan kali ini saya membagi latar belakang perang salib kepada 3 sudut pandang, yaitu : agama, ekonomi dan politik.

Agama
  1. Menguasai kembali Yerusalem dan “Tanah Suci” dari kekuasaan Muslim yang telah mendominasi sejak zaman khalifah Umar ibnu Khattab.
  2. “Penebusan Dosa” yang dijanjikan oleh pihak gereja menjadi dorongan bagi setiap orang yang merasa pernah berdosa untuk mencari cara menghindar dari kutukan abadi di Neraka. Apalagi mengingat mahalnya surat penebusan dosa yang “dijual” oleh pihak gereja.
  3. Titik balik lain yang berpengaruh terhadap pandangan perlunya diadakan perang salib kepada kaum muslimin adalah ketika pada tahun 1009, kalifah Bani Fatimiah, Al-Hakim bi-Amr Allah memerintahkan penghancuran Gereja Makam Suci (Church of The Holy Sepulchre).
  4. Banyak laporan yang beredar di Barat tentang kekejaman kaum Muslim terhadap para peziarah Kristen. Laporan yang didapat dari para peziarah yang pulang ini kemudian memainkan peranan penting dalam perkembangan Perang Salib pada akhir abad itu. Padahal yang melakukan serangan itu adalah suku-suku Seljuk dari Turki bukan khalifah resmi yang berada di Mesir.
  5. Doktrin bahwa salah satu syarat agar Yesus Kristus kembali ke dunia adalah kembali berdirinya Negara Israel raya.

Ekonomi
  1. Saat itu di abad pertengahan dimana eropa masih berada di masa kegelapan (dark ages) masyarakatnya masih sangat percaya pada agama (dalam hal ini agama kristen) dan seperti lazimnya pemeluk suatu kepercayaan, melakukan ziarah (pilgrimage) ke tempat-tempat yang dianggap suci.Yerusalam tempat dimana Yesus dibesarkan dan disalibkan menjadi tempat yang paling ramai diziarahi. Dan bayangkan berapa pemasukan yang bisa diperoleh ? Siapapun yang menguasai Yerusalem akan menguasai sumber kas yang sangat sehat. Paus Urban II yang mencetuskan perang salib juga tentunya memikirkan hal itu.
  2. Pertumbuhan perdagangan membawa banyak barang ke Eropa yang sebelumnya tidak mereka kenal atau amat jarang ditemukan dan sangat mahal. Barang-barang ini termasuk berbagai macam rempah-rempah, gading, batu-batu mulia, teknik pembuatan barang kaca yang maju, bentuk awal dari mesiu, jeruk, apel, hasil-hasil tanaman Asia lainnya dan banyak lagi. Sehingga dengan menguasai Yerusalem plus menghancurkan khalifah praktis mereka bisa mendapatkan lebih banyak lagi.
Politik
  1. Respon atas permohonan dari Kekaisaran Byzantium yang beragama Kristen Ortodox Timur untuk melawan ekspansi dari dinasti Turki Seljuk yang beragama Islam ke Anatolia
  2. Pecahnya Kekaisaran Carolingian pada akhir Abad Ke-9, dikombinasikan dengan stabilnya perbatasan Eropa sesudah peng-Kristen-an bangsa-bangsa Viking, Slav dan Magyar, telah membuat kelas petarung bersenjata yang energinya digunakan secara salah untuk bertengkar satu sama lain dan meneror penduduk setempat. Gereja berusaha untuk menekan kekerasan yang terjadi melalui gerakan-gerakan Pax Dei dan Treuga Dei. Usaha ini dinilai berhasil, akan tetapi para ksatria yang berpengalaman selalu mencari tempat untuk menyalurkan kekuatan mereka dan kesempatan untuk memperluas daerah kekuasaan pun menjadi semakin tidak menarik. bangsa-bangsa di Eropa Barat tidak terlalu perduli atas dikuasainya Yerusalem – yang berada jauh di Timur – sampai ketika mereka sendiri mulai menghadapi invasi dari orang-orang Islam dan bangsa-bangsa non-Kristen lainnya seperti bangsa Viking dan Magyar. Akan tetapi, kekuatan bersenjata kaum Muslimlah yang berhasil memberikan tekanan yang kuat kepada kekuasaan Kekaisaran Byzantium yang beragama Kristen Orthodox Timur.
  3. Ketika Kaisar Alexis dari Konstantinopel meminta bantuan Paus melawan orang-orang Muslim Turki, Urbanus melihat bahwa adanya musuh bersama ini akan membantu mencapai tujuannya.Tidak masalah meskipun Paus telah mengucilkan patriark Konstantinopel, serta Katolik dan Kristen Ortodoks Timor tidak lagi merupakan satu gereja. Urbanus mencari jalan untuk menguasai Timur, sementara ia menemukan cara pengalihan bagi para pangeran Barat yang bertengkar terus.
  4. Para ahli sejarah percaya bahwa upaya Urban II didorong oleh keinginannya untuk merintangi pencalonan seorang pesaingnya dalam kepausan.
  5. Di balik sambutan penuh semangat dari para raja, pangeran, dan bangsawan Eropa atas seruan Paus, tujuan mereka pada dasarnya bersifat keduniaan. Ksatria-ksatria Prancis menginginkan lebih banyak tanah. Pedagang-pedagang Italia berharap untuk mengembangkan perdagangan di pelabuhan-pelabuhan Timur Tengah. Sejumlah besar orang miskin bergabung dengan ekspedisi sekadar untuk melarikan diri dari kerasnya kehidupan sehari-hari. Sepanjang jalan, massa yang serakah ini membantai banyak orang Muslim, dan bahkan Yahudi, dengan harapan untuk menemukan emas dan permata. Pejuang-pejuang salib bahkan membelah perut korban-korban mereka untuk menemukan emas dan batu-batu berharga yang mungkin telah mereka telan sebelum mati. Begitu besarnya keserakahan para pejuang salib akan harta, sehingga tanpa sesal mereka merampok kota Kristen Konstantinopel (Istanbul) pada Perang Salib IV, dan melucuti daun-daun emas dari lukisan-lukisan dinding Kristiani di Hagia Sophia

0 comments

Post a Comment